oleh

Gubernur DIY Batalkan Wacana Lockdown, Gubernur Sultan: Saya Tidak Kuat Biayai Rakyat

LENSAISH.COM, YOGYAKARTA – Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Sri Sultan Hamengku Buwono X, membatalkan wacana karantina di wilayahnya.

Hal ini diungkap Raja Keraton Yogyakarta tersebut pasca-memanggil seluruh bupati/walikota serta pihak rumah sakit se-DIY untuk menggelar rapat di Kantor Gubernur Kepatihan Yogyakarta, Senin (21/6).

“Tak ada kalimat lockdown,” ujar Sultan didampingi para bupati dan walikota usai pertemuan yang berlangsung sekitar satu jam lebih.

Baca Juga:

Dengan dibatalkannya lockdwon, Sultan menuturkan akan menempuh pembatasan mobilitas masyarakat lebih kencang di masa perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro yang akan berlangsung hingga 28 Juni nanti.

Baca Juga  Inovasi, MA NU 01 Banyuputih Ajak Siswa Belajar Secara Langsung

Pada kesempatan itu, Sultan juga membantah jika alasannya tidak jadi menempuh lockdown karena ada tekanan dari pemerintah pusat.

“Pemerintah pusat hanya menekankan bagaimana (dalam upaya menekan penularan kasus Covid-19) tetap menjaga keseimbangan antara sektor ekonomi dan kesehatan, bukan lockdown,” tandas Sultan.

Baca Juga:

Sultan menambahkan, jika lockdown seluruh kegiatan masyarakat harus berhenti total. Yang diijinkan beroperasi hanya apotek dan supermarket. Maka konsekuensinya pemerintah yang harus menyiapkan biaya untuk menghidupi kebutuhan harian masyarakat.

Aku ora kuat nak dikon ngragati urip wong sak Yogya (Saya tidak akan kuat kalau diminta membiayai biaya hidup masyarakat se-Yogya),” ujar Sultan. (LA)

Baca Juga  Bedah Buku Literasi Digital Santri Milenial, Penulis: Santri Harus Menjadi Pemain Bukan Hanya Penonton

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *